Ahad, 10 Januari 2010

Manusia Berhadapan Dengan Enam Persimpangan

Abu Bakar r.a. berkata, "Sesungguhnya iblis berdiri di depanmu, jiwa di sebelah kananmu, nafsu di sebelah kirimu, dunia di sebelah belakangmu dan semua anggota tubuhmu berada di sekitar tubuhmu. Sedangkan Allah di atasmu. Sementara iblis terkutuk mengajakmu meninggalkan agama, jiwa mengajakmu ke arah maksiat, nafsu mengajakmu memenuhi syahwat, dunia mengajakmu supaya memilihnya dari akhirat dan anggota tubuh mengajakmu melakukan dosa. Dan Tuhan mengajakmu masuk Syurga serta mendapat keampunan-Nya, sebagaimana firmannya yang bermaksud, "... Dan Allah mengajak ke Syurga serta menuju keampunan-Nya ..."

Siapa yang memenuhi ajakan iblis, maka hilang agama dari dirinya. Sesiapa yang memenuhi ajakan jiwa, maka hilang darinya nilai nyawanya. Sesiapa yang memenuhi ajakan nafsunya, maka hilanglah akal dari dirinya. Siapa yang memenuhi ajakan dunia, maka hilang akhirat dari dirinya. Dan siapa yang memenuhi ajakan anggota tubuhnya, maka hilang syurga dari dirinya. Dan siapa yang memenuhi ajakan Allah S.W.T., maka hilang dari dirinya semua kejahatan dan ia memperolehi semua kebaikan."

Iblis adalah musuh manusia, sementara manusia adalah sasaran iblis. Oleh itu, manusia hendaklah sentiasa berwaspada sebab iblis sentiasa melihat tepat pada sasarannya.

2 ulasan:

a w a n berkata...

Jatuh hati kepada tempat yang begini lebih aman, tenang dan merasa baik daripada terus menanam dendam kepada diri sendiri.

Aku pernah hampir berputus asa, kerana satu kekalahan, tewas sebenarnya.

Dari saat itu, aku mula mencari diriku yang pernah hilang dulu.



( salam hormat buat kamu )

* Awan

Adie@Neutralman berkata...

Awan:-
Setiap yg berlaku adalah ketentuan yang Maha Kuasa & terselit hikmah yang tersendiri..

Hidup di dunia merupakan tempat ujian, suatu persinggahan. Kita perlu mencorakkan sendiri kehidupan di dunia yang fana ini dengan sebaik mungkin agar berbahagia di alam sana yang kekal abadi. InsyaAllah..

Kesilapan, kekhilafan merupakan perkara lumrah bagi manusia. Namun yang penting adalah KESEDARAN terhadap apa yang telah berlaku.

Andai kita pernah tersungkur, bersedialah untuk bangun kembali dengan penuh kekuatan, penuh inspirasi serta berbekalkan keyakinan terhadapnya Yang Esa.

Binalah kembali semangat perjuangan untuk diri sendiri, penuh keikhlasan, penuh istiqamah. mudah-mudahan hati akan lebih aman, tenang dan mendamaikan..

"sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum (seseorang) itu melainkan dia sendiri yang mengubahnya.."

Related Posts with Thumbnails

Catatan Popular